Pemerintah
Kabupaten Bima

Terwujudnya Kabupaten Bima Yang RAMAH
(Religius, Aman, Makmur, Amanah, Handal)

Berita terkini
  • Latsar CPNS Formasi Umum Pemkab Bima Resmi Ditutup
  • Duta Kabupaten Bima Tampil di Lomba LASQI Tingkat Nasional
  • Bupati Bima Terima Penyampaian Aspirasi Petani Bawang 
  • Sidak Dinas Kesehatan, Bupati Bima Pimpin Apel    
  • IDP Terima Anugerah Bupati  Tangguh Vaksin 
  • Belanja Kabupaten Bima TA. 2022 Rp 1,80 Triliun   
16.603 UMKM Kabupaten Bima Terima Bantuan Usaha               

Rizal | 21 September 2020

Bagikan : Second slide Second slide

WARTA KOMINFO. Tahun ini Pemerintah melalui Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (KUKM) RI dan ditindak lanjuti Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten Bima menyalurkan bantuan bantuan produktif usaha mikro (BPUM) kepada16.603 UMKM.
           Kepala Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten Bima Iwan Setiawan SE Senin (21/9) menjelaskan, bantuan tahap I tersebut menyasar UMKM yang tersebar pada 18 kecamatan dan 191 Desa di Kabupaten Bima.
                 Total bantuan yang disalurkan pada tahap I ini senilai kurang lebih Rp. 40 milyar, bekerja sama dengan PT. Bank BRI CABANG BIMA , PT. Bank BNI Cabang Bima, dan PT PNM.
              Dijelaskan mantan Kabag SDA Setda Bima ini, bantuan yang disalurkan berupa hibah  berdasarkan ketentuan yang elah diatur dalam Peraturan Menteri Koperasi dan UKM RI nomor 6 tahun 2020 tentang pemberian BPUM (bantuan produktif usaha mikro) dalam rangka pemulihan ekonomi nasional  dan penyelamatan ekonomi nasional akibat  Pandemi Covid 19.
                 BPUM sudah terparkir direkening masing-masing UMKM, dan sebagian sudah bisa dicairkan dengan ketentuan harus menandatangani pernyataan sebagai UMKM dan  masing-masing pelaku UMKM mendapatkan alokasi Rp. 2.400.000.-
                 Sesuai kriteria yang telah ditetapkan Kementerian UKM, bantuan berupa hibah modal kerja kepada pelaku usaha mikro yang belum mendapatkan pembiayaan perbankan, baik KUR maupun pinjaman modal kerja dan investasi lain dari perbankan serta tidak menerima bansos seperti PKH dan lainnya. Hal ini dimaksudkan agar usaha mikro bangkit kembali di masa pandemi COVID-19". Jelasnya.


[Tim Komunikasi Publik Diskominfostik Kab. Bima]

Second slide

JL. SOEKARNO HATTA NO. 1 KOMPLEK KANTOR BUPATI BIMA GODO-WOHA KABUPATEN BIMA

Second slide

PPID UTAMA
DINAS KOMINFO DAN STATISTIK KABUPATEN BIMA
JALAN GAJAH MADA NO. 100 RABA-BIMA

Second slide Second slide Second slide